Pas awal2 tinggal di Bandung, minggu pagi sepulang gereja – suka diajak makan Mie Naripan ini. Dulu sih berasanya biasa aja, juga engga tau kalau tempat ini famous.

Setelah pindah ke Jakarta, ternyata banyak banget yang ngomongin tentang Mie Naripan. Kayaknya semua orang yang di Jakarta, terutama yang asalnya dari Bandung suka sama mie ini. Tahu sendiri kan, kalau ada yg bilang enak.. bakal lebih banyak lagi yang ikutan bilang mie ini enak.

Tempatnya biasa aza. Rumah tua yang kayaknya engga mungkin dirombak jadi modern. Seperti kebanyakan resto chinese food jaman doeloe, hiasan di dinding adalah kalender sebanyak2nya buat nutupin dinding.

dapurnya nih yang ada di depan
Kalau kata orang dapur chinese food cenderung ‘kotor’ makanya diumpetin di dalam. Nah dapurnya mie naripan ini ada di depan. Walau engga bisa menyaksikan pertunjukan pembuatan mie, seperti di resto Lamien; tapi tetep aza bisa melihat mereka pada saat mempersiapkan mie.

Pelayanannya cepat dan efisien banget. Yang bikin mie-nya sudah ahli banget; masih sama om-nya sendiri… makanya cepet. Udah itu, otomatis begitu duduk – teh tawar akan tersedia di meja. Free.

Tersedia Yamien manis (pake kecap manis) dan Yamien asin (pake kecap asin, warnanya putih) sama yang spesial (pake keju – bukan pake telur!)
Yamiennya sendiri bisa pake pangsit rebus, pangsit goreng, baso kuah atau baso goreng.
Yamien ini mie dengan kuah yang terpisah. Serunya Mie Naripan ini adalah kuah yang dikasi ke kita menggunakan mangkok besar, seukuran sama mangkoknya mie.

yamien manis pedas“>baso goreng

Sambalnya juga spesial. Pedasnya beda deh. Makanya yang jadi favoriteku: Yamien manis pedas (Rp 12K) dan baso goreng. Makan baso gorengnya dicocol pake sambal mie-nya deh. Pedaaass…Sedaaap…!

Lokasi:
Mie Naripan
Jl. Naripan No. 108 – Bandung
(di sudutan antara Jl. Sunda dan Jl. Naripan)
Phone. 022 4205516 / 4214406

Advertisements